Kakek Jepang Fasih Bahasa Indonesia

Ceritanya lagi jalan dari rumah menuju halte bus di depan Kunimi Shogakkou, belum nyampe halte bus ada kakek yang sudah sangat sepuh *yang juga sedang ngantri nunggu bus* menghampiri lantas menyapa:

Dari Indonesia?

Wow! rada kaget, pengucapannya jelas sekali. Saya bilang “iya, dari Indonesia”. Awalnya kaget, tumben-tumbenan yang nebak langsung bener, biasanya suka ketuker ditanya orang Malaysia ato Indonesia. Kami pun ngobrol dengan bahasa Indonesia. Si kakek fasih banget bahasa Indonesia-nya.

Kakek cerita bahwa pernah tinggal di Surabaya selama 30 tahun, trus balik ke Jepang. Awal datang ke Indonesia sekitar 70 tahun yang lalu.

Saya mikir: kalo 70 tahun yang lalu, jangan-jangan si kakek ini veteran perang tentara Jepang?!? 😀

Si kakek melanjutkan ceritanya, sekarang campur-campur pake bahasa Jepang dan Indonesia. Kakek bilang pas dia datang, orang Indonesia ga boleh sekolah sama Belanda. Zenbu wakaranai… gitu katanya.

-> wah beneran nih, makin yakin si kakek ini mantan tentara Jepang. 😀

Saya ga ngungkit soal jaman bahula *betapa kejamnya Jepang 😀 cukup mendengarkan dan menimpali cerita kakek. Si kakek keliatan excited banget ketemu orang Indonesia, sumringah gitu pas cerita. Istrinya hanya tersenyum berdiri di sebelah kami, ga paham apa yang kami obrolkan. 😀

Akhirnya obrolan kami terputus saat bus datang. Saya duduk di kursi belakang dan kakek-nenek di priority seat. Pas mau turun di byoin, si kakek menyempatkan diri “bye-bye” datang ke bangku belakang kemudian pamitan ke saya. Hmm… perkenalan singkat yang menarik. 🙂

NB: kalo 70 tahun yang lalu si kakek ke Indonesia, anggap aja umurnya saat itu 20 tahun. Berarti sekarang kurang lebih udah 90 tahun dong! Wow… ingatannya masih cespleeenggg! Masih jalan-jalan, naik bus tanpa alat bantu apapun.

-RN-

Advertisements

Hobi Belajar

Kita biasa mendengar para orang tua gencar menyuruh anak-anaknya untuk rajin belajar sampe diles-in macem-macem. Tapi, ada ga’ yang pernah dengar orang tua malah meminta si anak untuk istirahat dari belajar? 😀 Fenomena sulit ditemui, bukan? Nah itulah yang terjadi pada suami saya, mama cerita sejak kecil mama ga pernah nyuruh suami saya untuk belajar.

Kata mama “dimana-mana orangtua nyuruh anak belajar, sampe cape’ nyuruhnya; kalo mama malah kebalikannya… nyuruh buat berhenti belajar.”

Dari cerita mama… Jadi tuh sejak balita, suami saya hobinya buka-buka tabloid mama (padahal belom bisa baca). Pas SD udah mulai bisa baca, bahan bacaannya koran republika. Rada unik, seusia itu udah ngerti kabar-kabar di koran. 😀 Terus, kebiasaan suka belajar *kayaknya bawaan lahir* berlangsung terus menerus sampe dewasa. Bahkan sering kali mama nyuruh agar sejenak berhenti dari belajar, istirahat gitu. Ini dia keunikannya! Pas saya denger cerita ini langsung dari mama, rada-rada “wondering” gitu deh… Anak ini emang bener-bener unik! 😀  – baca selanjutnya->