Hobi Belajar

Kita biasa mendengar para orang tua gencar menyuruh anak-anaknya untuk rajin belajar sampe diles-in macem-macem. Tapi, ada ga’ yang pernah dengar orang tua malah meminta si anak untuk istirahat dari belajar?😀 Fenomena sulit ditemui, bukan? Nah itulah yang terjadi pada suami saya, mama cerita sejak kecil mama ga pernah nyuruh suami saya untuk belajar.

Kata mama “dimana-mana orangtua nyuruh anak belajar, sampe cape’ nyuruhnya; kalo mama malah kebalikannya… nyuruh buat berhenti belajar.”

Dari cerita mama… Jadi tuh sejak balita, suami saya hobinya buka-buka tabloid mama (padahal belom bisa baca). Pas SD udah mulai bisa baca, bahan bacaannya koran republika. Rada unik, seusia itu udah ngerti kabar-kabar di koran.😀 Terus, kebiasaan suka belajar *kayaknya bawaan lahir* berlangsung terus menerus sampe dewasa. Bahkan sering kali mama nyuruh agar sejenak berhenti dari belajar, istirahat gitu. Ini dia keunikannya! Pas saya denger cerita ini langsung dari mama, rada-rada “wondering” gitu deh… Anak ini emang bener-bener unik! :D 

Kemudian, setelah sekian tahun hidup bersama… Memang benar yang dikatakan mama, salah satu hobi suami saya adalah belajar.😀 Belajar apapun, ga harus belajar riset ato nge-paper. Bahkan, sampe bikin saya heran… di lab udah cape’ dengan riset topiknya, ehhh… nyampe rumah masih excited cerita donlod berbagai buku topik/bidang lain di luar risetnya. Duuuh!! Ga pernah cape’ dengan yang namanya belajar. Nah kalo udah kambuh addict-nya, saya pun bersikap mirip cerita mama gitu. Berusaha menghentikannya! *stop belajar*😀 Kalo udah asik dengan rumus, duduk manis, modal pensil dan coretan di buku tulis, ngitung manual gitu sampe puanjaaang. Dunianya sulit dialihkan!😛

Terus tuh ya… sempat juga berencana setelah selesai PhD bidang ini, pengen sekolah lagi ngambil PhD bidang lain. Oh God! Saya jawab, ya.. ya… boleh aja, sok atuh dipuas-puasin sekolahnya.😀 Di mana-mana mayoritas orang mabok dengan yang namanya sekolah, kalo ini malah kebalikannya. Pengen terus sekolah dan sekolah.😀 Ntah nanti bisa sekolah lagi ato enggak, tanda-tandanya sih si Sensei enggak meridhoi deh! Cukup PhD di bidang itu, gitu maunya si sensei. Huehehe…

Ini nanti nurun ke si akachan ga ya?😉

-RN-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s