Jalan-Jalan 2015: Backpaking Sendai, Kyoto, Nara, Osaka (1)

Saya dan Eiji baru saja menyelesaikan liburan kami. Awalnya saya pengen mudik ke Indonesia, tapi sayang kalo cuma sepekan. Akhirnya diputuskan untuk jalan-jalan di dalam negeri. Tanggal ini sengaja diambil bertepatan dengan tanggal sang ayah pergi ke Jerman dan Austria. Dari pada bengong di rumah, mari kita pergi juga tapi ke tempat yang berbeda.😉 Sang ayah pergi untuk riset, saya dan Eiji pergi jalan-jalan.😀 `Pokoknya luuuppp yuuu ayah!` yang udah mengizinkan anak dan istrinya buat jalan-jalan. Doa kami selalu untuk ayah tersayang.😉

Ini bukan perjalanan `travelling` pertama Eiji. Sejak dalam perut, dia sudah saya ajak jalan-jalan. Saat masih hamil muda, Eiji ikut jalan-jalan ke Tokyo dan Matsumoto. Kemudian trimester kedua, diajak mudik ke Indonesia (termasuk Bandung Semarang PP). Saat Eiji umur setahun, kami mudik ke Indonesia (Bandung-Semarang-Jogja) dan pergi ke Jerman (jakarta-Munich PP), lanjut kembali ke Tokyo-Sendai. Umur 2.5 tahun ini jalan-jalan ke Jepang dalam negeri.🙂

Kamis, 5 Maret 2015

Perjalanan Sendai-Osaka-Kyoto

Sekitar pukul 10.30 kami berjalan ke luar menuju Tohoku Fukushi eki, stasiun kereta di dekat rumah. Eiji sangat semangat untuk perjalanan ini. Sejak beberapa hari sebelumnya saya sudah mengajaknya ngobrol bahwa kita akan naik pesawat. Dia sangat antusias. Pada hari H, dia semangat bangun pagi, sarapan, mandi dan bergegas. `Ayo mama kita berangkat!`😀 Saya mengusahakan berbekal baju dan perlengkapan seminimal mungkin. Mengingat ini adalah perjalanan membawa batita dan ayah tidak turut serta. Awalnya saya berencana akan membawa koper yang bisa masuk kabin pesawat, tapi pasti saya bakal kerepotan saat membawanya. Akhirnya berbekal tas punggung, tas jinjing, dan stroller, kami siap jalan-jalan. ^^

Ini bawaan kami! Foto saat menunggu kereta di stasiun Tohoku Fukushi menuju Sendai eki, dilanjut kereta ke arah bandara Sendai.

Ini bawaan kami! Foto saat menunggu kereta di stasiun Tohoku Fukushi menuju Sendai eki, dilanjut kereta ke arah bandara Sendai.

Sesampainya stasiun Sendai, kereta ke arah bandara sudah akan berangkat. Tak sempat mencari elevator, akhirnya saya lipat stroller dan bersegera turun ke tangga di mana kereta itu berada. Agak ribet, harus gandeng Eiji, tenteng stroller, dan bawa dua tas. Alhamdulillah berhasil! Memang saat kepepet, kita bakal bisa melakukan hal apapun.😀 Kereta ini membawa kami ke bandara Sendai, yang dulu (empat tahun lalu 11 Maret 2011) hancur terkena tsunami. Sekitar 17 menit perjalanan dari stasiun Sendai ke bandara Sendai. Kami menuju ke bagian keberangkatan dengan melenggang santai karena saya sudah memperkirakan kelonggaran waktu agar tidak repot tergesa-gesa membawa anak.🙂

Suasana bandara Sendai di terminal keberangkatan domestik.

Suasana bandara Sendai di terminal keberangkatan domestik.

Saya menuju ke konter check-in, nge-print boarding pass dan check-in ke bagasi untuk stroller Eiji.

wpid-wp-1426067140514.jpeg

Inilah drama pertama terjadi, Eiji nggak mau berpisah dengan stroller-nya! Dia nangis sambil terus mengatakan `nggak mau turuuuun… mau duduk di baby car ajaaa!` Sampe heboh gitu, saking cintanya dengan si stroller. Akhirnya berhasil turun sambil berderai-derai air matanya. Drama berlanjut saat mau security check-in. Tas saya dan gelas minumnya nggak boleh dipegang si petugas. `Itu punya mamaaa!` Wkwkwk…. Sampe petugasnya buru-buru mengembalikan.😀 Yah maklumlah, drama terjadi saat jam-jam dia untuk tidur. Sebenarnya ngantuk, jadi sensitif gitu.😀 Kesedihan Eiji menghilang saat diajak jalan-jalan ke kaca melihat pesawat dari tempat tunggu kami.😀 Dengan santai dia bilang `nanti naik baby car lagi`.😀

Diambil saat boarding menunggu masuk pesawat.

Diambil saat  menunggu masuk pesawat. Ini mengobati kegundahan Eiji berpisah dengan stroller-nya.

Kami masuk pesawat, Eiji duduk mepet jendela dan saya di sampingnya. Setelah beres memakaikan sabuk pengaman, Eiji menikmati baca gambar di dalam buku iklan pesawat.

Sudah anteng duduk manis dalam penerbangan.

Sudah anteng duduk manis dalam penerbangan.

Tak lama kemudian, dia tertidur lelap. Baru bangun saat akan mendarat.😀 Tuh kan bener! Ternyata memang ngantuk. :)) Perjalanan sekitar 1.5 jam nggak kerasa lama, Eiji bobok, saya pun bisa santai menikmati perjalanan.🙂

Pegunungan Jepang berselimut salju di puncaknya.

Pegunungan Jepang berselimut salju di puncaknya.

Alhamdulillah, kami mendarat selamat di Kansai International Airport. Letak bandaranya terpisah dari daratan.

gambar diambil dari website bandara.

Bandara Kansai di tengah laut. Gambar diambil dari website bandara.

Kami turun di terminal 2 dan segera bergegas menuju terminal 1 menggunakan shuttle bus yang disediakan bandara. Tak butuh waktu lama, kami pun sudah berada di terminal 1 (terminal utama). Di sini terdapat mushola dan beberapa restoran halal. Bandara Kansai akrab dengan traveller muslim. Mereka sengaja menyediakan berbagai fasilitas agar makin banyak pelancong negara-negara muslim singgah ke Jepang.🙂

terminal 1 bandara Kansai.

Terminal 1 bandara Kansai.

Jam makan siang sudah tiba. Kami menuju Aeroplaza untuk mencari restoran halal. Kami memutuskan untuk makan di restoran soba. Pengen ngerasaai soba asli Jepang, dimasak orang Jepang, dengan bumbu Jepang, dan halal.

Restoran soba tempat kami makan.

Restoran soba tempat kami makan.

Semua halal di resto ini. Ada logo halal.

Ada logo halal di depan resto ini.

Selesai urusan makan dan sholat, kami menuju ke halte bus limousine yang akan membawa kami menjelajah daerah Kyoto. Tak berapa lama, setelah pesan tiket PP bus segera datang. Tujuannya ke stasiun Kyoto, perjalanan dari bandara Kansai sekitar 1 jam. Keterangan di dalam limousine ditulis dan disampaikan dalam beberapa bahasa: Jepang, Inggris, dan Korea. Komplit!🙂

suasana di dalam limousine.

Suasana di dalam limousine.

Nggak kerasa, Kyoto eki sebentar lagi. Yey! Alhamdulillah… Perjalanan lancaaarrr. Oya, saya dan Eiji, beserta dua teman akan menjelajah Kyoto. ^^

stasiun Kyoto dari pintu belakang, tempat limousine berhenti.

stasiun Kyoto dari pintu belakang, tempat limousine berhenti.

Di Kyoto, saya akan bertemu dengan keluarga Indonesia yang dulunya tetangga-an di Sendai. Kami janjian ketemu di depan Kyoto Tower.

tempat ketemuan.

Tempat ketemuan.

Kyoto tower merupakan salah satu ikon Kyoto. Turis domestik maupun internasional berlalu-lalang dan menyempatkan diri untuk berpose di depannya. Tempatnya tepat di depan stasiun Kyoto, di depan JR Isetan. Nuansa kota turis sangat kental terasa. Pusat informasi menyediakan tenaga yang sangat fasih berbahasa Inggris. Keterangan halte bus, rute kereta, pamflet tempat wisata nggak cuma dalam huruf Jepang tapi komplit dengan huruf romawi dan bahasa Inggris. Pokoknya turis asing nggak akan ribet jalan-jalan di Kyoto Udah nggak sabar untuk menjelajah Kyoto esok hari!😉

bersambung.

Oleh-oleh poto bisa dibuka di instagram: tyasmomiji.

Salam salju dari Sendai,

-RN-

2 thoughts on “Jalan-Jalan 2015: Backpaking Sendai, Kyoto, Nara, Osaka (1)

  1. Pingback: Jalan-Jalan 2015: Petualangan Sendai, Kyoto, Nara, Osaka (2) | Pojok Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s