Mencegah Penyakit Hati

Baru-baru ini adek saya bilang kalo ada orang yang “gitu amat”. Maksudnya? ya gitu amat, nyinyir desyo! 😀 Pokoknya kalimat-kalimat yang super ga penting disampein lewat postingan FB. Kalo dewasa cara berpikirnya, pasti membicarakan japri ato langsung via telp *misalnya ada hal yang penting untuk disampaikan*, tapi ya.. ga tau deh suka bikin postingan di FB yang “dikhususkan” untuk orang-orang tertentu salah duanya kami. Huehehe… niat amat ya?!? Berharap kami baca kali ya? 😀 Untungnya saya ga minat. Nah karena saya ga minat buat baca postingan/hal-hal yang tidak penting, apalagi tidak baik untuk kesehatan jiwa raga *ceilee* udah lama saya ga ngikutin FB nya. Pikir saya, ngapain juga memberi asupan otak dan hati kalo bisa berpotensi bikin penyakit, ya mending dijauhkan dari mata kita. Saya bilang ke adek, ga usah digubris… orang nyinyir tandanya hatinya berpenyakit, trus kalo kita “termakan” kata-katanya bisa-bisa hati kita juga ketularan berpenyakit. 😉 Jadi ya mending ga usah dipeduliin kalo perlu “unfriend”. Beres! Itu salah satu cara mencegah penyakit hati. Kesehatan hati, jiwa, dan raga adalah hal penting. Apalagi kami berdua sedang hamil, rugi banget kalo terpancing gara-gara postingan yang ga penting itu. So? Udah laaahh… buat yang mau sehat hatinya, hindari otak dan hati kita dari asupan yang berpotensi menimbulkan penyakit hati. 😉

-RN-

Advertisements

Mommy wanna be: Pemerikasaan Kehamilan di Jepang

Rasanya lama banget ga cerita tentang si akachan. Iya sih, melewatkan tiga kali cerita pas jadwal periksa, hehe… Oya, sekarang ceknya udah di rumah sakit “daigaku byoin”. Kemaren cek kedua di sana, umurnya 12 pekan 3 hari. Alhamdulillah semuanya OK, akachan genki! Badannya semakin besar, bentuknya makin jelas, sehat! 😀 Nah sesuai prosedur pemerintah Jepang, usia kesekian harus melakukan berbagai jenis screening. Jadi kemaren lumayan lama di byoin. Cek umum “wajib” setiap periksa antara lain: berat badan, tekanan darah, tes urin (cek protein dan gula), dan USG. Usia 8 pekan: tes gula darah dan antibodi rubella. Sedangkan cek kehamilan usia 12 pekan, antara lain:

baca selanjutnya

Suami Romantis!

Saya pernah cerita kalo suami bukanlah tipe laki-laki romantis! hihihi… Ya memang bawaan lairnya udah begitu, diterima sepaket doongg yaaa. 😉 Betewe, barulah ketahuan bahwa si kakanda itu sangat romantis ternyata! Huah, ada apa ini? Iya, begitulah. Muncullah konsep romantis yang baru di kepala. Romantis tak sekedar banyak mengucapkan kata cinta, memberi hadiah, membawakan lagu cinta, memberi bunga, atau apapun barangnya. Bagi saya, romantis adalah menjadi sosok suami siaga. 😉  baca selanjutnya