Jalan-Jalan 2015: Backpacking Sendai, Kyoto, Nara, Osaka (7)

Melanjutkan cerita sebelumnya, klik di sini.

Selasa, 10 Maret 2015.

Masih hari yang sama, cerah, tapi berangin dingin.

Osaka Castle.

wpid-wp-1426140161641.jpeg

Urusan di Dotonbori sudah selesai, kami menuju ke stasiun Namba dan mencari rute ke Osakajo (Osaka castle). Menggunakan subway dan berganti sekali, akhirnya kami mencapai lokasi Osaka castle. Osakajo ini dibangun pada tahun 1583 oleh Toyotomi Hideyoshi dan menjadi simbol kota Osaka. Setelah mengalimi berbagai perang dan beberapa bagiannya hancur, akhirnya sekarang sudah kembali berdiri megah. 

Keluar dari stasiun, kita harus berjalan melewati Osaka Museum of History. Sayangnya saat itu sedang tutup. Kami istirahat dan sholat di taman museum tersebut. Berjalan kaki dan Osaka mendadak dingin, rasanya lumayan jauh untuk mencapai Osaka castle. Dingin karena meninggalkan sarung tangan di Sendai. Ke-pede-an kalo Osaka ngga akan sedingin Sendai, ternyata hari itu mendadak 1 derajat.😦

Museum national of history.

Museum of history.

Angin kencang sampai rambut Eiji terbang.

Angin kencang sampai rambut Eiji terbang.

Dari museum ke arah kiri, kemudian menyusuri trotoar, maka kita akan menemukan gedung NHK. Menyebrang diperempatan besar. Maka akan nampak Osaka castle dari sana. wpid-wp-1426079939155.jpeg   wpid-wp-1426079915536.jpeg Kami terus berjalan masuk ke area kastil. Rutenya dibuat berkelok sehingga pengunjung bisa melewati semua gerbang hingga mencapai bangunan utama. Sejarah komplitnya silakan baca di sini.

Ini dia keterangannya.

Penjelasan tentang bangunan utama.

Jreng jreng jreeeeng….. Ini dia!

Osakajo!

Osakajo!

Pose dulu :D

Pose dulu😀

Wisatawan yang datang ke sini saat itu kebanyakan dari grup tour Tiongkok. Rameee sekali…😀

Oke baiklah! Mari masuk ke dalamnya.

Tiket masuk.

Tiket masuk.

Penjaga tiket menanyakan apakah saya akan membawa stroller atau tidak? tentu saja membawanya! Bisa heboh kalo Eiji harus turun dari si kesayangan.😀 Kami pun diantar oleh satpam menuju ke elevator. Elevator ini hanya digunakan untuk lansia, anak-anak dengan stroller, dan pengguna kursi roda. Kami mendapat prioritas tanpa melewati tangga dan bersesakan dengan pengunjung lain.🙂

Saya menuju ke lantai 8, lantai teratas bangunan ini.

Naga emas menghadap ke kota Osaka.

Naga emas menghadap ke kota Osaka.

Semua forto ini diambil dari lantai delapan bangunan utama. Menghadap kota Osaka dari empat sisi.

wpid-wp-1426079707327.jpeg

wpid-wp-1426079681530.jpeg

wpid-wp-1426079750505.jpeg

wpid-wp-1426079721918.jpeg

wpid-wp-1426079758263.jpeg

Anginnya sangat kencang di sana. Kami segera turun ke lantai 7 dan seterusnya. Semua lantai berisi museum. Khusus lantai 3 dan 4 dilarang mengambil gambar maupun video. Ada banyak surat asli dari para Shougun dan properti mereka.

wpid-wp-1426139233157.jpeg

Miniatur situasi perang.

wpid-wp-1426139257848.jpeg

wpid-wp-1426139274947.jpeg

Cerita singkat.

Petualangan di Osaka castle telas usai. Saya termasuk penggemar museum dan sejarah, jadi sangat betah di tempat seperti ini.😀

wpid-wp-1426139285984.jpeg

Langit mulai mendung, angin semakin dingin. Mari pindah ke lokasi selanjutnya.😉

bersambung.

-RN-

One thought on “Jalan-Jalan 2015: Backpacking Sendai, Kyoto, Nara, Osaka (7)

  1. Pingback: Jalan-Jalan 2015: Petualangan Sendai, Kyoto, Nara, Osaka (8) | Pojok Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s