Seputar Berat Badan: Perut Rata Tanpa Olahraga

Bismillah.

img_0533

Tempat buat lari/jogging sehari-hari.

Hallo pembaca,

Beberapa hari ini saya bisa kembali aktif nge-blog. Alhamdulillah! Memang harus diluangkan waktunya. 😀 Kalo biasanya buka laptop di pagi buta setelah Subuh, kali ini menyempatkan untuk ngetik pas anak-anak bobok. Mereka bobok lebih awal! Hihi…

Di sini lagi gerah banget, musim panas dengan kelembaban tinggi. 😦 Super lengket, geraaah pokoknya. Mandi sehari bisa 3x! Kayak jadwal makan ya. Sebisa mungkin meminimalkan ke luar rumah di tengah hari kalo nggak bener-bener butuh. Biasanya saya baru keluar lama pas matahari sudah mulai redup, sorean gitu. Jam setengah 9 buat keluar buat antar Eiji rasanya sudah menyengat. Di jam pulang juga masih panas. Tapi kadang suka ngantuk di waktu harus jemput Eiji. Pernah ketiduran!! Duuhh… payah banget ini! 

Musim panas bikin badan lebih cepat capek. Ceritanya nggak pengen tidur, nemenin Yoshi bobok, nanggung kalo ikutan tidur pasti bakal bablaaass… Eh ternyata bener! Omaigaaadd… Setengah sadar langsung nelpon ke sekolah, untungnya pas ngobrol dengan gurunya masih nyambung! Sebenarnya linglung sih! Huhu… Lari-lari ambil kerudung sedapatnya, alhamdulillah si bus sekolah masih nungguin di depan rumah! Harusnya kan dijemput di halte, ini diantar ke depan rumah. Kebetulan rumah kami di pinggir jalan raya. Aahh… itu beneran rasanya nggak enak. Kebangun tiba-tiba, cari HP, lihat jam, dan udah lewat jam jemput. Otak langsung otomatis nyuruh nelpon sekolah. Kemudian lari dari lantai 8 ke bawah. Hiyaaa… Lari setengah sadar! Setelahnya beneran pusing banget. 😦 Terus kejadian semacam ini nggak cuma sekali. Parah banget deh musim panas ini. Haduuuh... masih juga nyalahin musim! Sebenarnya saya nya aja yang memang suka ketiduran nggak sadar. Wkwkwk… Terus kenapa pula ngantuk datang pas jam-jam penting gitu lho? 😀 Ya begitulah ibu-ibu, kalo kecapean yasudahlah ketiduran di jam apapun. 😀

Selanjutnya mau cerita tentang BERAT BADAN. Sebuah topik yang sensitif bagi wanita!  😀 Biasanya, kebanyakan wanita yang sudah menjadi ibu akan mengalami kenaikan berat badan. Namun nampaknya hal tersebut berkebalikan dengan saya.

img_0530

img_0529

Sebelum dan sesudah Ramadhan.

Selama tinggal di Sendai, sebelum punya anak kisaran BB saya 45-47kg. Kemudian pasca punya dua anak ini, BB sudah tidak bisa bertahan lagi melebihi angka 45kg. Dia balik lagi seperti jaman SMA di kisaran 40-43kg. Sepertinya kalori terkuras untuk ngasuh dua anak laki ini. :))

Sejak awal Ramadhan kemaren BB saya berada di kisaran 42-43kg sekian. Kalo dihitung dengan BMI masuk di kategori normal bawah. Sebelum Ramadhan itu memang lagi giat banget olahraga lari. Seneng aja gitu, suhu udara belum panas, sekalian refreshing lari pagi ato sore. Memang efektif untuk menyegarkan badan dan pikiran. Pas Ramadhan, stop total lari-larinya. Pasca Ramadhan, udah nggak kuat lagi lari pagi-pagi kecuali di pagi buta sesaat setelah Subuh. Tapi ngeri, Subuh di sini sekitar jam 2-2.30. Akhirnya ya balik lagi olahraga ringan di rumah sampe hari ini. Saya kira akan ada kenaikan pasca Ramadhan, ternyata bertahan di angka tersebut. Ya sudah… Ringan! Alhamdulillah yang penting sehat. 🙂 Paling kerasa kalo lagi ada angin kenceng, badan rasanya mau terbang. 😀

Deskripsi foto:
Hasil olahraga kardio + makan BANYAK = semua RATA. 😂

PERUT RATA TANPA OLAHRAGA

🏃🏼🤾🏼‍♀️🏃🏼🤾🏼‍♀️

Siapa yang pengen punya PERUT RATA balik lagi seperti sebelum hamil ato bahkan seperti jaman REMAJA? 😃 Hampir semua wanita tentu menginginkannya. Setelah baca2 dan memyimak “kuliah” dari berbagai sumber, ternyata untuk punya PERUT RATA TANPA OLAHRAGA itu BISA BANGET tercapai.

Caranya: Menurunkan kadar lemak tubuh: perut rata bisa didapatkan jika lemak tubuh kita kisaran 13-15% saja.

Terus gimana caranya:

1. Mengatur pola makan “eat clean”.

2. Defisit kalori: menurunkan asupan kebutuhan kalori setiap harinya

Jika itu konsisten dilakukan, maka OTOMATIS BB akan turun. Tubuh akan membakar lemak yang ada. Nah, inilah yang bikin PERUT RATA tanpa olahraga. Seneng kan? 😃

Terus bedanya kalo pake latian shit up, dll apa dong?? Olahraga dan latihan itu untuk MEMBENTUK OTOT, bukan untuk meratakan perut. Kalo kadar lemak masih tinggi, meski shit up sampe encok pun… Perut NGGAK AKAN RATA. Tapi otot terbentuk. 😊 Kebayang kan ya? 。

Kalo ngatur makan dan BB ideal, dibarengi latihan perut… Hasilnya perut rata PLUS otot perut terbentuk. Duuhh cakep!! Tapi biasanya mah buat wanita, perut RATA itu udah jadi idaman. Ga perlu sampe “kotak2”. 😂 Ya ga sih?

Kalo latian yang dipake itu kardio (bersepeda, lari, lompat); memang akan membakar kalori tubuh namun…. NGGAK akan banyak membentuk otot tubuh. Badan otomatis ideal, tapi ya RATA. 😂 Saya banyak pake kardio (bersepeda, jogging, dan lari). Nah kalo pengen badannya BERBENTUK, harus dibarengi olahraga OTOT, seperti: plank, senam, sit up, dll. 。

Yang mana yang diinginkan, silakan dicoba!! Saya sudah membuktikan, hanya mengandalkan latihan KARDIO, tanpa latihan membentuk otot. Hasilnya: keseluruhan badan RATA! 😂 Kalo pengen badan LEBIH bagus, harus ditambah latihan OTOT.

Kesimpulannya:

1. Jaga BB ideal: eat clean, mengurangi kalori -> bisa bikin perut rata tanpa olahraga

2. Latihan kardio (otomatis) membakar semua lemak yg numpuk -> termasuk lemak perut -> bikin perut rata

3. Latihan otot dengan beban: untuk membentuk badan lebih bagus.

Yuukk mari semangat olahraga! Sehat, bugar, bonus awet muda dan badan bagus. 😊

img_0528

Saat ini.

Meski nggak gendut, tapi muka saya tetap saja gendut! Wkwkwk…. Bahkan kata teman di sini, mau BB berapapun ya nampaknya segitu-gitu aja. Termasuk saat hamil! Jadi nggak ada beda antara BB 43kg dan 50kg. 😀 Tetep saja pipi gendut, nyempluk, chubby, kimplah-kimplah. Haha… itu saya banget!!

Obrolan di suatu pagi.

B: Ehh… aku nambah kurus lagi.

A: Gapapa, cantik kok. *dipuji biar ga panjang ngocehnya 😆

B: Ini kalo keterusan gimana ya?

A: Asal jangan sampe MALNUTRISI. 😃

B: Wkwkwk…. kayak nggak dikasih makan ya?!?

A: Gapapa, nggak kelihatan kok. Kalo pake kerudung, menurutku masih GENDUT.  Kamu GENDUT. 😁

B: Haha… yaiyalaaah sudah bawaan lahir mukaku GENDUT CHUBBY. Mau sekurus apapun tetep aja gendut. 😆

A: Hahaha… *tertawa puas.

Begitulah obrolan teman sebaya! NGGAK ADA romantis2an, yang ada saling “ngece”! Wkwkkw….

Biarin ajalah gendut, yang penting sehat! 😀

Jadi kesimpulannya:

Tipe muka dan bentuk tulang pipi sangat mempengaruhi “tampilan” persepsi gendut/kurus pada wajah seseorang.

Tipe wajah dengan tulang pipi menonjol dan pipi chubby membuat nampak GENDUT. Sedangkan tipe muka kecil, tulang pipi tidak tegas, dan dagu panjang, memberi kesan TIRUS. Mau segendut apapun, nggak akan kelihatan gendut. Karena gendutnya tertutup baju dan kesan TIRUS ada di muka. Dagu panjang sangat membantu memberi kesan tirus.

Sedangkan kebalikannya, tipe tulang pipi menonjol dan chubby. Sekurus apapun, nggak akan nampak kurus, minimalnya ideal. Karena kurusnya tertutup baju dan tampilan wajah tetap chubby pipi kimplah2. *ini saya banget! 😂

BB 43kg dan saat hamil 50kg, NGGAK ADA perbedaannya di muka. Tetap nyempluk kimplah2 pipinya. 😁 Ya sudah diterima saja… Biar pun pipiku gendut, yang penting aku sehat! Wkwkw…

Syukuri apa yang ada… Hidup adalah anugraaah… 🎶🎶🎶 Yang penting sehat2 saja, semuanya ALHAMDULILLAH…. 😃

Beberapa bulan bertahan di angka ini, beberapa tahun belakangan sudah tidak berhasil menembus angka 45kg. Mungkin ini sudah mencapai angka optimal dan stabil dengan gaya hidup yang saat ini dijalani. Makan teratur, ngemil secukupnya, cukup olahraga (olahraga kardio hanya bersepeda, lari dan jogging berhenti sementara di musim panas). Pada saat tubuh mencapai kondisi optimal, maka BB akan stabil di kisaran angka tertentu. Saat kita menggunakan suatu gaya hidup tertentu, maka tubuh akan terbiasa memilah hal2 yang dibutuhkan, menyerapnya, dan membuang yang tidak dibutuhkan. Ketika “ritme” tubuh berubah atau menjadi tidak seimbang; “alarm” tubuh biasanya akan memberi tahu. Jika saya, maka akan langsung muncul jerawat. Jadi itu deteksi dini bahwa ada sesuatu yang nggak beres di tubuh. Ntah makan nggak bener, istirahat nggak cukup, ato gaya hidup berubah. Sederhana… alarm tubuh tiap orang berbeda2, jadi kenali tubuh masing2. Selamat berolahraga! 😊

You don`t have to be perfect. You have just to be YOU. But, the best person of yourself!

Nggak perlu jadi manusia sempurna, semua wanita cantik dengan kecantikannya masing-masing. Mau kurus, mau gendut; yang penting menjadi diri sendiri, yang terbaik dari diri kita masing-masing. 🙂

Salam sehat,

-RN-

2 thoughts on “Seputar Berat Badan: Perut Rata Tanpa Olahraga

  1. Mba tyas panas banget ya suhu nya ? Aduh padahal mau jalan2 ke hakone.. Hehe..

    #ga kuat panas di bumi apalagi panas di akhirat..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s