Biarkan Anak Memilih dan Memutuskan Hidupnya

Salah satu masalah yang kerap terjadi pada sebuah keluarga, di antaranya orangtua yang terlalu ikut campur dalam pengambilan keputusan di hidup anak-anaknya. Padahal apa yang dipelajari anak-anak sejak kecil, itulah cara yang akan mereka gunakan saat dewasa. Ketika mereka sudah jadi orang dewasa, maka mereka akan menggunakan pengalaman dan kemampuan yang pernah dipelajarinya sejak kanak-kanak dalam menyelesaikan berbagai masalah hidupnya. 🙂

Saya jadi ingat ibu saya sendiri. Beliau bekerja keras nyekolahin saya sampe ke pasca sarjana. Lantas saya memutuskan menikah dan pindah jauh dari beliau. Kemudian jadi full IRT puluhan tahun. Piye ya rasa hatinya saat itu? Selama itu ibu saya sama sekali nggak pernah menunjukkan kekecewaannya kenapa saya memilih menjadi “sekedar”  IRT? Kayak ikhlas gitu aja membiarkan saya memilih hidup saya sendiri. Meski saya tahu dalam lubuk hati beliau pasti pengen saya punya karir, kerja, dll. Tapi tuh ga pernah terucapkan sama sekali di jaman itu. Saya meminta ijin menikah dan jadi IRT, diijinkan. Nggak dimarahi. MasyaaAllah… Padahal kebanyakan orangtua setelah nyekolahin anaknya, pasti pengen lihat anaknya bekerja dulu, dst lantas baru menikah memikirkan keluarganya sendiri. Tapi tidak dengan ibu saya, ibu bilang: ya gapapa kalo memang pengennya begitu. Saya kira jawaban beliau bakal serupa dengan para orangtua lainnya, ternyata enggak. 🙂

Barulah sekarang saat saya kembali ke sini, lantas memberi tahu kalo saya mau mencoba mulai berkarir Beliau menunjukkan “excited” dukungannya. Seneng banget kayaknya. Beliau bisa menyimpan harapan-harapan lubuk hatinya puluhan taun sejak nyekolahin anak dan tanpa pernah menuntut apapun dari saya. MasyaaAllah.. Nyekolahin tinggi anak perempuannya, tanpa nuntut apapun setelah anaknya selesai sekolah. Tanpa ngerecokin keputusan apapun yang saya buat dalam hidup.

Hati saya belum sanggup seperti ibu saya. Tapi saya belajar hal ini dari beliau.

Juga di masa-masa saya  belum punya anak, pas mudik ke Semarang para tetangga malah yang sibuk nanya kapan punya anak dll. Ibu dengan senyum santai jawab ke mereka “nggih mangkeh ditenggo mawon.” Gitu doang… Sama sekali nggak pernah menekan saya dengan pertanyaan serupa.

Pas anak jarak berapa taun belum ada anak kedua, lagi-lagi orang lain yang ribut nanyain. Tetep aja jawabannya ibu saya santai… “mangkeh wonten wekdalipun.”

Hal lain di masa sekolah. Saya ingat banget pesan ortu di jaman sekolah:

“Sekolah yang bener, boleh ikut segala kegiatan ekstra kurikuler apapun asal bisa bagi waktu, nilai sekolah tetap nomor satu; bebas berteman dengan siapapun tapi nggak boleh pacaran. Sekalinya ada yang dilanggar, semua kepercayaan dan kelonggaran yang diberi akan hilang.”

Dan saya nurut dengan kesepakatan tersebut.

Pulang jam berapapun dan ikut kegiatan apapun dari Senin sampai Ahad, pergi dari jam 5.30 pagi dan pulang setelah Maghrib, setiap hari. Orang tua nggak marah. Palingan ditunggu di depan pintu rumah.

Hal-hal semacam itu kayaknya sepele, tapi ngaruh banget di saya. Latihan memilih, mengambil keputusan, menepati janji, dan bertanggung jawab atas pilihan sendiri. Sepele tapi ngasih banyak pelajaran gimana saya bersikap dalam memperlakukan orang-orang dalam hidup saya. Menghargai semua pilihan asalkan baik, lantas mendukungnya. 🙂

Ibu saya galak pas mendidik saya sejak kecil, tapi membiarkan saya punya pilihan dan bertanggung jawab atas semua keputusan-keputusan dalam hidup sendiri. Dari hal sepele sampe pilih sekolah, itu dibebaskan. Jadi saya terbiasa memutuskan segalanya sendiri sejak kecil. Catatannya: kudu sumbut dan bertanggung jawab.

Kebanyakan orangtua itu lupa, nuntut banyak ke anak-anaknya tapi lupa nggak ngajarin anaknya terbiasa mengambil keputusan dan bertanggung jawab dalam hidupnya. Padahal itu skill yang dipelajari sejak kecil.

Contoh: Gimana cara benerin mainan tanpa dibantu, tanpa menggerutu, tanpa menyalahkan oranglain. Gimana menghadapi rebutan mainan dengan saudara/temannya. Itu ajang latihan bagi anak-anak untuk menyelesaikan masalah-masalah dalam hidupnya.

Jangan banyak membantu anak, belain anak, dan memberi banyak kemudahan di hidupnya; nanti mereka tumbuh menjadi orang yang nggak gigih, gampang nyerah, gampang stres pas sudah nggak hidup bersama orang tuanya. biarkan anak belajar memilih dan memutuskan hal-hal sepele, nantinya kemampuan tersebut mereka gunakan untuk memilih dan memutuskan keputusan besar dalam hidup mereka dengan penuh tanggung jawab. 🙂

Selamat siang!

-RN-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s