Sendai

yang sudah pernah ngerasain tinggal di Sendai, apalagi lama. Pasti mengakui kebersihan kota ini yang super bersih; meski NGGAK ADA tempat sampah di area-area umum. Kalo keluar pagi2-tengah hari-sore, di area stasiun pasti bakal nemuin para pekerja yang sedang nge-lap pegangan eskalator, dinding, nyapu sampe kinclong (3x sehari kayak orang makan). Apalagi kereta bawah tanah, stasiun yang baunya khas aroma terapi wangiiii dan instrumen `nina bobok` saking slowww-nya yang selalu diputar. Salah satu kota di Jepang yang mencerminkan warga kota tersebut, yang bikin warga asing belajar banyak dari mereka. Di sisi lain, karena terbiasa ketemu orang ramah, alhasil metal saya NGGAK KUAT kalo harus ketemu dengan lingkungan yang harus berani `ngeyel`, berani jutek, berani melotot, berani keras. Duuuhhh…. sudah terbukti saat merasakan petualangan keluar Jepang beberapa bulan lalu.

Oleh-Oleh Cerita

Hellowww… saat ini saya masih berada di Munich, inshaAllah sampe pekan depan baru balik ke Indonesia, terus baru ke Jepang. Duuuhhh, nggak sempat nge-blog, nggak bawa laptop plus belum ada waktu yang nyantai untuk nerocos di sini. 😀 Ini juga ngetik di iphone, weleh-weleh…. Oke! daripada ntar nyampe Sendai kelupaan mau nulis apa, mending dibuat catatan topiknya dulu:
1. Perjalanan mudik ke Indonesia
2. Liburan bandung-semarang-jogja
3. Perjalanan jakarta-munich
4. Travelling bawa bayi 1 tahun
5. Hidup di Jerman satu bulan
6. Antara Sendai dan Munich

Itu dulu sih, judulnya bisa diubah sesuai wangsit yang diterima nanti. 😉

Cheerrssss, salam kangen sushi dan bau Sendai!!

-RN-

00251024-145129.jpg