Sindrom Perfeksionis: no pabalatak

Trimester pertama dalam kondisi mabok dan musim dingin membuat saya banyak meng “excuse” keadaan rumah yang mungkin kurang sesuai mau saya. Mao gimana lagi, badan ga sanggup ngerjain sendiri ya sudah ga perlu banyak komplen. Boro-boro kakanda mau bantuin, gimana kalo enggak… pasti lebih parah “pabalatak”nya *posisi barang tidak sesuai tempatnya, hehehe. Jadi deh ga terlalu ambil pusing soal beberes dan rapihin rumah, soalnya semakin dipikir “kenapa begini kenapa begitu” semakin stres kan ya? 

Naaah… trimester pertama udah lewat, trimester kedua adalah edisi babymoon di mana ngerjain banyak hal rasanya enak. Enak di badan, enak di mood juga. Ini nih… karena udah ngerasa sanggup ngerjain macem-macem, sekarang “no excused” lagi buat urusan pabalatak tadi. Jadi tuh saat ini perfeksionis saya semakin menjadi-jadi. Satu sisi saya puas dengan hasilnya karena sesuai mau mata saya, di sisi lain ga bisa berkompromi dengan namanya ketidakrapihan apalagi ketidakbersihan. Nah loh?!

Saking ga mau kebawa pikiran, kayaknya tiap hari deh saya bersihin kamar mandi! hahaha… Parah pokonya.😀

Suami saya bukan tipe laki-laki jorok, lumayan rapi juga, namun namanya juga laki-laki pasti rada beda sensing urusan tata-menata tadi. Nah saya tipe yang rada-rada freak gitu soal urusan pabalatak/bersih-bersih *hihi ngaku* jadi deh siap-siap bikin kepala saya pusing kalo orang keseringan lupa taruh barang bukan pada tempatnya, ihihi… Makin menjadi pas hamil saat ini.😀

Hal-hal kecil sebenernya, misalnya posisi pasta gigi ga dibalikin sesuai di wadahnya, naruh buku/tas me-lantai, kalo barang-barang printilans macam pulpen, kunci ga dimasukin kotak, gitu-gitu deh.. Kalo keseringan, itu bisa bikin saya “hhmmm!!” huekekek. Sepele kan ya, sebenernya wajar aja namanya juga lupa.😀

Karena ada tenaga dan sanggup ngerjain jadi deh “no excused” lagi buat urusan pabalatak dan kawan-kawannya.  Beda cerita kalo saya lagi dalam kondisi ga sanggup untuk ngerjain, ya sudahlah paling cuma melirik dan menahan diri agar ga kebawa dalam pikiran, huehehe.

Kadang kalo direnungi, kondisi pabalatak nya juga ga parah-parah amat tapi itu bisa bikin pikiran saya pengen segera nge-beresin. Jadi bikin tidur ga tenang kalo liat karpet belom di vacum, bekas ada ceceran apa gitu. Sebenernya ga kotor juga, cuma ga rapi aja sesuai mau mata saya. Lain halnya kalo itu di tempat orang, saya masih bisa banyak memaklumi dan cuek misal ada pabalatak di mana-mana, saya masih bisa bertahan di situ (karena cuma sementara, bukan saya yang tinggal di situ). Tapi itu ga bisa berlaku di dalam rumah sendiri. Jadi tuh pikiran menjadi lapang kalo rumah keliatan lapang.😀

Beteweh, saya masih bersyukur punya partner hidup ga parah-parah amat urusan beginian. Gimana coba kalo suami saya jorok? di mana saya harus hidup dengannya sepanjang waktu. Wow! jangan sampe deh! Prinsip saya: boleh lah laki-laki ga terlalu rapi, asal jangan jorok. Beda kan ya antara ga rapi dengan jorok. Kalo ga rapi itu misal naruh barang masih kurang pas tapi bisa buang sampah pada tempatnya, sedangkan jorok itu urusan kebersihan *nyampah, hehehe.😀

-RN-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s