Mudik 2012

Hohey! Lama banget ga kabar-kabari nyampah di blog.๐Ÿ˜€ Mumpung keingetan dan semua kerjaan udah beres, yuk mari lanjuuuut ngerumpi di sini, ihihihi… Jadi tuh pekan lalu baru aja pulang nge-bolang bareng akachan dari Indonesia. Selama 17 hari di sana, lumayan buat melepas kuangen dan tentu saja makan!๐Ÿ˜€ Nah terus, kayaknya sensasi mudik nyaris selalu sama dengan mudiknya temen-temen kan ya? Jadi ga usah banyak diceritain di sini.๐Ÿ˜‰

Kalo gitu kita ngerumpi apa dongs? Oyah, mending cerita tentang perjalanannya aja ya!๐Ÿ˜€

Dari Sendai

Tanggal 26 Maret pagi, sekitar jam 10 kami (berempat, terdiri atas 2 bumil dan 2 ibu mbak penjaga bumil, ihihi) berangkat menuju Sendai eki. Perjalanan dilanjutkan menuju Shinjuku, sekitar sorean gitu nyampe sana. Udahannya, lanjut naik limousine ke haneda. Sebenernya masih lama banget nunggu penerbangan malam, trus ngapain dong? Ada yang bongkar muat ngerapihin isi koper, ada yang santaiii kayak di pantai, pokonya semua enjoy karena mao ke Indonesia.๐Ÿ˜€ Oyah, kalo buat saya sih lebih suka suasana haneda daripada narita. Tempatnya kerasa lebih luas, karena ga sepadet narita kali ya. Pokoknya nyaman meski buat nunggu penerbangan malem.๐Ÿ˜‰

Haneda

International Terminal, Haneda Airport

Waktu check-in dan perniknya pun dimulai, udah tengah malem gitu. Namanya juga nge-bolang, mudiknya bukan pake maskapai biasanya alias cari yang murmer. Pas ada tiket murmer barulah memutuskan buat maen ke Indonesia sebentar.๐Ÿ˜‰ Ya, kami naik Air Asia! Nah ini dia pengalaman seru naik maskapai yang punyaย jargonย Low Cost Carrier.ย Siapapun bisa terbang dengan biaya murmer, kurang lebih gitu maknanya.๐Ÿ˜€

Namanya juga low cost carrier,ย jadi ada hal-hal yang harus diperhatikan biar ga stres selama perjalanan.๐Ÿ˜‰

  1. Naik Air Asia harus diniatkan buat jalan-jalan, bukan untuk perjalanan penting yang diniatkan sepenuh hati segenap jiwa. Juga bukan untuk urusan perjalanan darurat.
  2. Kalo ga mau rempong dengan urusan bagasi, beli bagasi sesuai kebutuhan dan jangan bawa banyak barang. Jadi tuh kemaren pas berangkat ada penumpang yang harus bongkar isi bagasinya karena kelebihan muatan. Kalo ga dibuang, harus bayar per kilo-nya 3000 yen. Nah kalo ga mau bayar, harus nitip ke bagasi orang *yang ga dikenal sebelumnya* yang masih ada sisa bagasi. Saya sih ga kebayang gimana kalo harus stres di bandara gara-gara urusan bagasi. Awalnya dia mau nitip ke bagasi dan kuota kabin saya, memang sih saya ga bawa banyak barang *udah diwanti-wanti banyak orang*. Bukannya ga mau bantu, tapi gimana dong… ย bawa barang sendiri aja seminimal mungkin agar ga perlu angkat-angkat barang ke kabin. Pertimbangan bumil nge-bolang harus berani menolak titip-menitip penumpang lain. Bahkan sampe udah mau naik pesawat pun dia masih ngejar saya buat bawain beberapa barangnya. Doh! Maaf banget pokoknyah! Akhirnya dia nitip ke orang Pakistan yang ga dia kenal gara-gara bagasi. Nah loh… kondisi darurat memang membuat orang berani melakukan apapun.
  3. Siapkan sejumlah uang untuk “belanja” di dalam pesawat. Karena murmer, Air Asia memangkas biaya makan-minum. Jadi kalo mau beli ya online booking ato beli pas di dalam pesawat. Tentu saja jauh lebih mahal belanja di dalam pesawat.๐Ÿ˜€ Lucunya, kan kami ga punya ringgit, jadi nanti si pramugari akan memberi kembalian transaksi dari yen menjadi ringgit.๐Ÿ˜‰
  4. Buat yang berkaki panjang/berbadan besar, lebih baik pesan hot seat agar bisa selonjoran. Semua ada harganya!๐Ÿ˜€ Di kursi biasa, sempitnya minta ampun. Beruntunglah orang-orang yang tidak terlalu tinggi seperti saya karena masih bisa melipat kaki sesuka hati.๐Ÿ˜€ Tapi kesian orang-orang tinggi besar *bule*. Yang bareng terbang pas pulang kemaren, badan mereka yang mayoritas berisi, tinggi, dan besar keliatan banget sangat tersiksa. Pas balik ke Jepang kebetulan barengannya kebanyakan orang Jepang dan bule. Bukannya diskriminatif bentuk tubuh, pengalaman kemaren mengamati mereka: buat orang Jepang ga terlalu masalah karena mereka mayoritas langsing, sedangkan buat bule mayoritas 80% bertubuh berisi *aka tambun* dengan postur tubuh bulenya. Kursi rapat, sempit, kecil, harus tahan sampe 7 jam. Ga kebayang gimana pegelnya!

Rute nge-bolang: Sendai-Haneda-Kuala Lumpur-Jakarta-Semarang-Bandung.

Nitip rokok

Pas penerbangan dari Kuala Lumpur ke Jakarta, ceritanya udah ganti pesawat tuh. Pas udah di dalam pesawat, salah satu teman nge-bolang tiba-tiba diajak ngobrol oleh si mbak yang duduknya di depan kami. Si mbak itu nanya pergi bareng sama sapa aja. Temen saya bilang kalo kami rame-rame berempat. Eh terus… dia bilang ke temen saya tadi kalo dia sendirian, ketinggalan terbang *terpisah* dari keluarganya, trus minta ke kami buat gabung ke rombongan karena dia bawa rokok beratus-ratus batang *jumlah tepatnya saya lupa. Pokoknya buanyak banget! jadi diminta ngaku kalo rokok-rokok itu beberapa bagian milik kami pas custom declaration nanti. What?? Ogah dong!! Pertama, kami ga ada yang ngerokok. Kedua, kami benci rokok. Ketiga, dua dari kami sedang hamil. Keempat, kami semua berjilbab. Wow! Gila aja kalo atas dasar belas kasihan kami mau membantunya. Apa kata dunia?

Berjilbab, hamil, bawa segepok rokok dari luar negeri!! Weleh-weleh…

Pokoknya bener-bener seru pengalaman kemaren. Ada banyak hal yang ga pernah kami lihat sebelumnya! Ada bongkar karena bagasi, ada urusan titip-menitip, bahkan urusan rokok yang semua itu belum pernah kami temui sebelumnya.

Sampai di KL, spontan saya mimisan ngucuuurrr, hiii.. serem! Syok suhu kali ya. Eh itu terulang lagi pas nyampe Soekarno-Hatta, lagi-lagi ngucur darah segar dari dua lubang hidung. Ya iya, di Sendai 2 derajat, di Jakarta 30 derajat. Saltum pake sepatu boot pula!๐Ÿ˜€ Pas ke Semarang pake garuda jadi bisa se-jam-an istirahat dengan nyaman.

Pulang ke Sendai

Rencana awalnya ada barengan buat balik ke Sendai, ternyata barengan saya masih ada urusan di Indonesia sehingga harus menunda kepulangannya. Alhasil, saya dan si akachan berduaan nge-bolang balik ke Jepang.๐Ÿ˜€ Dari Bandung berangkat sekitar jam 1 dini hari, karena menghindari macet dan puanas. Alhamdulillah subuh udah nyampe bandara. Di bandara ketemuan sama para krucils ponakan yang udah 2 taun ga ketemu. Hihihi, seneng banget pokoknya! Apalagi ada ponakan baru yang belom pernah saya lihat sebelumnya.๐Ÿ˜€ Auuoo… si mungil Zivan! Kata mamah sih mungilnya Zivan mirip suami saya pas jaman balita. Mungil, lincah, sehat, tentu saja lucu. Huehehe…๐Ÿ˜€

Terus lanjut penerbangan pagi ke KL, nunggu transit beberapa jam di sana. Karena di Malaysia jadi bebas makan sesuka hati ga stres dengan kehalalannya, saya pun menyempatkan diri makan tomyam. Wuaahh!! maknyussss… spicy gitu deh, segeeerr…๐Ÿ˜€

Custom declaration

Lanjuuuttt… Nyampe Haneda tengah malam, urusan re-entry lancar, tapi lamaaaa banget nunggu bagasi *koper* ga muncul-muncul. Udahannya ke bagian custom declaration, nunjukin paspor dan custom kalo saya ga bawa barang-barang “tertentu”. Di bagian itu, ada orang Jepang tepat di depan saya yang diminta bongkar tasnya. Padahal dia ga bawa koper, cuma tas punggung gitu. Tapi sama petugas diminta bongkar isinya. Nah pas bagian saya, sambil nunjukin paspor si petugas bilang: Ah Indonesia… douzo!ย sambil mempersilakan saya lewat tanpa ditanya macem-macem. Mungkin karena liat bumil sendirian bawa koper gitu kali ya, petugasnya ga memperlama di situ karena kesian. Hehehe… Alhamdulillah!!๐Ÿ˜€

Beres urusan langsung keluar ketemu dengan kakanda. Dia terheran-heran ga liat bentar kok perut udah keliatan beda.๐Ÿ˜€ Kami pun melanjutkan perjalanan ke hotel untuk istirahat. Hari berikutnya barulah pulang ke Sendai. Cerita nge-bolang pun usai. Tadaimaaaa….๐Ÿ˜€

-RN-

5 thoughts on “Mudik 2012

  1. Mbak, numpang nanya nih.. Kalo di haneda ada aero bridgenya tidak ? ato harus turun tangga seperti di lcct ? Dari turun pesawat ke arival gate nya apakah naik bus dulu ? thx..

  2. mba mau nanya, prosedur tansit dari international flight ke domestic flight gmna ya mbak? trimakasih๐Ÿ˜‰ really need your information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s