Kejutan Desember

Banyak kejutan di bulan ini, diawali dengan alergi dingin yang datang dan pergi, tragedi akan pingsan tengah malam.  Kemudian kisah obat segepok dari dokter THT yang mesti dihabiskan buat 2 pekan. Obat terbanyak sepanjang hidup!! Plus, kejutan si Sensei suami makin kejam! hahaha… itu kejutan bukan ya?! :D 

Jadi begini, setelah dari dokter langsung minum obat 5 biji. Malamnya langsung tidur nyenyaaaakkk, sinusitis mulai enakan, peningnya udah mendingan. Nah pagi-pagi, sebelum minum obat (minum obatnya 3x sehari) saya ke WC dan iseng ngeluarin testpack. Ga berharap macem-macem, kebetulan ada 1 biji testpack di laci. Yasudah dipake aja, biasanya juga negatif jadi santaaiiii…😀

Beres ngetes, masih santai sambil nunggu hasilnya. Pelan-pelan diliat… Loh! Loh! Loh! Loh kok.. loh kok, kok dua-duanya berwarna?! Biasanya yang berubah warna garis hanya satu buletan. Loh kok ini??

Kekagetan pagi hari.

Saya benar-benar kaget! Soalnya baru kali pertama saya menyaksikan hasil dua garis. Perasaan di WC saat itu bercampur aduk, seneng, gemeteran, dll. Tapiiiii… setelah itu saya ingat bahwa saya telah meminum banyak obat!!😦 Dimulai saat demam minum paracetamol, terus semalem minum 5 biji obat dari dokter. Wuaaahhh!! Makin bingung-lah saya! Jadi perasaan antara seneng dan takut. Kebayang kan!! Mungkin takutnya kayak ABG yang tahu dirinya hamil dan mikir bagaimana bilang ke bapaknya si bayi, huehehe… ga ding! Saya takut karena obat-obatan itu!!😦

Oke!! Tenang, tenang… balik ke atas, ngecek dompet dan cari-cari kartu di klinik dokter kandungan. Saya mendapat kartu itu saat ke sana 1.5 tahun yang lalu, tepatnya Juli 2010. Saat itu buat cek kesehatan reproduksi dan program anak. Tapi program itu ga saya lanjutkan. Males! hehehe… Jadi dibawa nyante sampe saat ini. Udah 1.5 tahun, alhamdulillah kartunya ketemu! Terus ngecek jadwal prakteknya. Ternyata hari Selasa buka sore hari dari jam 2. Penasaran harus ditahan sampe sore nanti.😀

Setelah Ashar, saya ke tempat praktek dokter tersebut. Biasanya antrinya puaaannjaaaangg, alhamdulillah pas saya datang pas diurutan ketiga. Dua sebelum saya adalah nenek-nenek. Ngantrinya ga terlalu lama, pas dipanggil ditanyain perawat ada keluhan apa. Saya bilang mau cek kehamilan dan nunjukin hasil testpack pagi tadi yang bikin saya shock.😀 Pas ketemu dokternya, saya bilang bahwa saya kemarin dari dokter THT, saya kena sinusitis, dan saya meminum semua obat yang ia berikan tadi malam. Sambil menunjukkan seplastik obat segepok di depan dokter kandungan itu. Si dokter  terkejut melihat plastik obat saya, lantas tersenyum dan geleng-geleng kepala. Saya pun langsung di USG dan tes urin. Keluar lagi buat nunggu hasilnya.

Pas dipanggil, dokter menjelaskan bahwa hasil tes urin postif hamil dan hasil USG belum terlihat jelas karena umurnya masih sangat muda, baru 4 pekan menuju 5 pekan. Kemudian dijelaskan bahwa semua obat segepok itu tidak boleh diminum, kecuali 1 biji yaitu antibiotik!! Syukurlah, alhamdulillah bisa menghabiskan antibiotik. Ternyata antibiotik yang ini aman untuk ibu hamil dan menyusui. Obat alergi, dll semuanya tidak boleh!😀

Saya ditanya apakah merasakan morning sickness? Saya bingung ngejawabnya. Soalnya membedakan antara muntah pas alergi dan karena hamil ga tau bedanya. Pusing karena sinusitis atau karena hamil juga ga tau bedanya.😀

Ok… mudah-mudahan si akachan sehat-sehat ya, mudah-mudahan obat-obat yang kemaren ga berefek apapun soalnya baru sekali diminum.

Alhamdulillah ketahuan hamil! Gimana coba kalo saya ga iseng buat nge-test pack?! gawat tuh, saya bakal santai minum semua obat tanpa tahu bahwa saya sedang hamil! Hedeeehhh! Kejutan dan kejutan. Sekarang saya merasa sangat sehat meski tanpa obat-obatan. Alhamdulillah!!😀

-RN-

3 thoughts on “Kejutan Desember

  1. Alhamdulillah, ikutan seneng mbak…:-)
    Bumil itu harus bahagia (jiwa & raganya), biar janinnya juga senang. Biar anaknya yang nanti lahir juga senang. Terbukti lho atau kebetulan yak, anak saya doyan tersenyum, karena pas hamil saya bawaannya suka tersenyum. Sampai sekarang anak saya, termasuk anak yang ceria atau memang genetika dari ayah dan bundanya.
    Pokoknya selamat yak…:-)

  2. Pingback: Akachan Diary: Sebesar Kacang Polong « Pojok Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s