Target Punya Anak

Tulisan ini ditulis pada 15 Desember 2010. Hampir satu tahun, betapa cepat waktu berlalu!

Di tengah ngobrol ringan dengan profesornya, setelah ngalor-ngidul obrol punya obrol sampai pada pertanyaan:

Kapan kamu punya anak?

Suami menjawab dengan jawaban standar.

Trus tu yah, si Sensei menimpali: *yang intinya sebagai berikut*

Kalau kamu mau punya anak, maksimal lahir sebelum akhir tahun depan!

Heh?!? Kaget dong denger kata Sensei.

Sensei bilang lagi:

Jangan punya anak setelah itu, kamu akan sangat sibuk dan itu bisa mengganggu konsentrasi kamu!

Maksudnya tuh pas mendekati tahun terakhir, kalo punya anak masih bayi dikhawatirkan Sensei bakal mengganggu riset dan target “menghasilan” paper. *langsung speechless*

Owh Dear Sensei…

Tau ga, kalo sesuai rencana ideal tuh yah.. Kita cepet punya anak, trus pas taun 2013 anak kita udah umur tiga tahun, udah bisa lari-lari maen sendiri. Bahkan masuk TK. Tapi kan ternyata takdir kami belom demikian.

Ujungnya suami bilang:

Itu adalah hal yang sulit untuk diwujudkan. *maksudnya mao ngejelasin tentang takdir*

Ya suka-suka Penciptanya dong ya, mao ngasih di taun berapa.😀

Emangnya bikin paper dan itungan, yang bisa dikasih batas waktu kapan harus selesai, kapan submitted, kapan revisi, kapan publish.

Plis deh Sensei… 

——————————————————————————————————————

Waahh, ternyata sudah setaun berlalu dari ultimatum si Sensei soal anak. Kayaknya harapan si Sensei ga dikabulin *loh* soalnya sampe akhir taun ini kami belom punya bayi.😀

-RN-


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s