Serba cepat! tengok 赤ちゃん dan belajar aksen

Kelanjutan cerita kemaren, hari ini pagi-pagi ke rumah sakit udah janjian sama dokter dua pekan lalu buat nengok akachan. Beratnya udah 1,3 kg ibunya harus nambah 4 kilo lagi. Ganbatte mommi!!😀 Kondisinya sangat baik, si akachan semuanya normal, mukanya makin jelas, detak jantungnya, keliatan otaknya juga, alhamdulillah semuanya OK. ;) 

Akachan usia 30 pekan

Rada lama nunggu dokternya, soalnya dicariin yang fasih bahasa Inggris agar enak ngobrolnya dan ga ada info yang terlewat. Terus perawatnya juga beda dengan perawat dua pekan lalu, yang hari ini lumayan bisa bahasa Inggris jadi kami ga kesulitan mencerna info yang ia berikan. Yokatta ne!😀 Ada janji ketemuan dokter dua pekan lagi, mao ambil lebih pagi lagi agar ga buru-buru berangkat ke tempat les.😉 Terus bakal ada kelas persiapan melahirkan gitu, kami pilih hari Senin tanggal 21 November nanti, kelasnya pake nihongo, tapi gapapa mudah-mudahan ada ilmu baru yang didapat.😀 Jadi tadi sekalian dibuatkan 2 janji buat ketemu dokter dan kelas persiapan melahirkan.

Oya, si akachan mulai hari ini punya kartu anggota byoin. Masih pake nama ibunya *kan dia belom punya nama* jadi setiap pemeriksaan ke rumah sakit, kartu itu harus dibawa. Terus pas lahir tinggal dikasih nama, data dia udah tersimpan sejak kartu ini diterbitkan *meski akachan-nya belom lahir*.😀 Alhamdulillah semua berjalan lancaaaarrr.😀

Saya pun melanjutkan perjalanan ke tempat les, udah masuk dzuhur. Biar ga susah cari tempat shalat, jadinya mampir di kotodai koen *taman kota*. Kebetulan di sana lagi ada bazar dan pameran imonikai Yamagata, jadi di situ dijual berbagai sayuran, soba, makanan yang berasal dari Yamagata. Ga ikutan makan, cuma mampir bentar dan sempat ambil beberapa poto.😉

Stand makanan imonikai Yamagata

Kotodai koen *taman kota* di mana kita bebas ngapa-ngapain termasuk shalat, ga akan diusir.😀

Beres shalat, lumayan ngebut agar ga telat nyampe tempat les. Paaasss banget, 5 menit nyampe sebelum kelas dimulai. Alhamdulillaaaahhh…😀 Kelas hari ini adalah kelas percakapan. Jadi kami diajarkan bagaimana berbicara dengan aksen bahasa Jepang, bukan pake aksen bahasa masing-masing. Susah? lumayan! tapi menyenangkan!! lucu gitu kami mengulang-ulang beberapa kalimat ala aksen orang Jepang.😀😀😀

Oya, aksen nihongo daerah Kanto (Tokyo dan sekitarnya) ke utara dan Kansai (Osaka dan sekitarnya) ke selatan ternyata bedanya banyak banget. Bahkan katanya ada beberapa kata yang ga dimengerti. Misalnya orang Kanto bilang ibu “okasan”, orang Kansai bilangnya “oka”, aksen-nya juga beda. Tadi juga praktekin ala Osaka dikit-dikit, lebih sulit karena kebiasa pake aksen standar Kanto (karena letak Sendai di Jepang bagian utara).😀 Terus kalo aksen yang dipake di TV nasional kayak berita NHK, itu pake standar bahasa Jepang nasional. Jadinya kami belajar aksen yang nasional biar ga makin kebingungan.😉

Selesai kelas percakapan, kembali ngebut agar ga terlalu telat buat ketemu ibu-ibu Jepang volunteer Lady Bird.😀 Alhamdulillah semua beres!! Bisa ikutan ngobrol bareng Lady Bird sampe selesai, pulang bahagia, dapat ilmu baru, pluuusss bisa keringetan di musim gugur! *kebanyakan ngebut soalnya*.😀

-RN-

One thought on “Serba cepat! tengok 赤ちゃん dan belajar aksen

  1. Pingback: Tengok 赤ちゃん bagian 3 « Pojok Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s