Hari Pertama Kelas Bahasa Jepang 初めて日本語のクラス

Contoh beberapa huruf kanji

Melanjutkan cerita kemarin, hari ini les nihongo (bahasa Jepang) dimulai. Pukul 10.00-12.10 saya belajar bersama dengan teman-teman dari berbagai negara. Tidak mau telat, saya berangkat jam 9.15, sesampainya di kelas langsung mengambil tempat duduk. Beberapa teman sudah datang, ini adalah hari pertama jadi belum saling mengenal antara satu sama lain. Di sebelah kiri saya ada teman dari Korea. Kami pun berkenalan. Tak butuh waktu lama, kami langsung akrab!😀 Orangnya asik, friendly, dan kami saling nyambung ketika ngobrol. Lho kok bisa? Ohh, tentu bisa!😉

Dimulai saling bertanya nama dan asal negara, baik saya maupun dia sama-sama pengen ngobrol lebih banyak. Awalnya pake nihongo, bla bla bla… Tiba-tiba teman Korea tadi menghentikan obrolannya, dia bilang:

“aahhh, muzukashi.. nan daro nan daro?” (Ahh susah…) dengan bahasa tubuh ingin mengungkapkan sesuatu tapi susah untuk diungkapkan. *udah putus asa*Terus dia melanjutkan: “Eigo wa dekimasuka?” Saya langsung berekpresi spontan menunjukkan muka bahagia menjawab pertanyaannya *saya juga pengen kami ngobrol pake eigo saja!* 😀 dan kami serempak heboh setengah teriak saking kegirangan! Serempak mengatakan: “Ahh… ayo kita ngobrol pake bahasa Inggris saja! campur nihongo dikit-dikit”.😀

Kenapa kegirangan? karena beberapa kali punya teman Korea tapi mereka tidak bisa bahasa Inggris, padahal saya pengen banget ngobrol dengan mereka tentang berbagai hal. Pake nihongo pun kami sama-sama terbatas kosa kata, akhirnya bingung gimana saling menjelaskan.😀 Nah, teman baru ini, dia orang Korea yang fasih bahasa Inggris, beruntunglah saya! Akhirnya ketemu juga yang bisa nyambung cerita banyak hal.😀 Selain itu, dia orangnya seru, heboh, ekspresif, itu yang bikin kami cepet akrab. *sowalnya saya juga heboh :D* Tipe orangnya tuh mirip tokoh Shin Chae-Kyeong di dorama Princess Hours/Goong. Ada yang tau? Kocak banget pokoknya.😀 Bener-bener beruntung deh seharian sekelas sama dia, orangnya asik! Kebetulan, dia juga mengambil kelas kanji jadi pulangnya sama-sama sore. Kebetulan juga rumah kami tetanggaan, cuma beda blok doang! ga disangka ga diduga kan ya.😉

Oya, teman-teman sekelas yang lain kebanyakan dari China. Beuuh, bahasa Jepangnya udah kayak ngomong apa gitu, fasih! Suami mereka orang Jepang, terus ada yang tinggal bareng mertuanya orang Jepang juga. Itu yang bikin mereka fasih, tiap hari dipraktekan. Selain kanjinya juga sama, pluusss mereka ganbatte belajar nihongo. Salut! Kalo saya, jangan ditanya. 😀 Suami orang Indonesia yang ga bisa bahasa Jepang, kalo di rumah mau ngomong sama siapa coba? makanya begini-begini aja nih. 😀 Tapi mao ganbatte, ahh.. ga bisa tergantung dengan orang lain, termasuk tergantung dengan suami. Sehari-hari urusan macem-macem pake nihongo. Kebayang dong kalo misalnya hamil di sini terus harus ke 病院 (rumah sakit) sendiri, dimana semua perawat pake nihongo, termasuk petugas pendaftaran. Kalo pun ada yang bisa bahasa Inggris, jumlahnya bisa dihitung jari, dan belum tentu orangnya ada. Harus ganbatte pokoknyah! 😀

Pinjam ruangan

Beres kelas pagi, ada jeda sebelum kelas kanji. Saya sempat kebingungan mencari tempat untuk shalat dzuhur. Terus berdua bareng teman Malaysia, kami datang ke jimu 事務 (office) minta ijin meminjam ruangan untuk shalat. Setelah menjelaskan detail, alhamdulillah kami diberi ijin 15 menit untuk shalat menggunakan salah satu ruangan di lantai 3. Alhamdulillah…  ruangannya berkarpet dan alas kaki harus dilepas, jadi saya tidak usah membuka terpal yang selalu tersedia di tas, buat jaga-jaga kalo harus shalat di jalan. :D Setelah shalat, segera lapor ke jimu agar pintu ruangan kembali dikunci. Saya pun melanjutkan makan bento (bekal makan siang) bersama teman-teman yang lain.

Kunci sepeda dan toko buku

Oya! setelah makan, saya dan teman Korea sejak pagi udah bersepakat untuk beli buku bareng ke Maruzen. Buku kanji kemaren itu lho yang nanti bakal dipake.

Ini dia bukunya!

Masih cukup waktu, kami pun naik sepeda ke toko buku sekitar 5 menit dari tempat les. Beres beli buku, balik ke parkiran sepeda. Eittss! kunci sepeda saya tidak ada!  kayaknya jatuh pas muter-muter cari buku *soalnya cukup lama kami cari buku, di antara buku-buku kanji yang sulit dibaca*. Duh! Gimana dong?

Sedikit cerita, sepeda itu adalah sepeda yang punya sejarah bagi saya. Dia yang saya tinggalkan selama berbulan-bulan di parkiran Ichibancho karena kejadian gempa Maret lalu bersama bu Dewi dan Akira, kemudian diambil lagi setelah pulang dari Indonesia. Terus, dia juga yang mendadak ban-nya kempes, saat saya pergi dengan bu Dewi dan Akira, akhirnya kami jalan kaki ngedorong dia sampe di rumah *saat itu musim panas* beuuh! Sukses diperbaiki dan akhirnya tukeran sepeda dengan suami. Selama dipake suami, dia baik-baik saja. Ehh baru 2 hari ini saya pake lagi, dia minta pensiun, kuncinya ilang ntah dimana dan ga ada kunci yang lain. Mau dibongkar kuncinya, salah-salah malah ditangkap polisi dikira nyuri kan tuh. Sekarang selesai riwayatnya di tangan saya.😀

Akhirnya saya bilang ke temen Korea kalo saya akan jalan kaki ke tempat les, ternyata dia mau bareng jalan juga, sepedanya di dorong. Sepanjang jalan kami cerita banyak hal, dari dorama ga penting *secara, yang terkenal dari Korea adalah dorama-nya :D* sampe kota-kota di Korea kayak Daejeon (soalnya ada sepupu yang sekolah di sana makanya saya tau nama kota itu, kalo ga ada kayaknya saya cuma tau Seoul doang! :D) katanya itu kota asik, sepi, banyak sawahnya, beda banget dengan Seoul (di mana dia tinggal); bahkan kami juga ngebahas tentang anak. Hahaha… Padahal baru kenal tadi pagi, udah ngobrol ngalor ngidul begini.

Tepat 10 menit sebelum kelas di mulai, kami sudah duduk di kelas. Lumayan lah buat tarik nafas dulu.😉 Sensei dateng, yohaa siap-siap mulai kelas kanji! Huruf yang paling susah dan buanyaaakkk. Kanji Korea ga beda dengan kanji Jepang atau pun kanji China, cuma beda pengucapan doang tapi artinya sama. Jadinya dia ga terlalu masalah dengan si kanji. Beda dengan saya! Seumur hidup baru di sini belajar kanji. Jadi wajar-dong kalo kerepotan! haha.. alesandotcom.😀 Pas ada tugas latian nulis beberapa kanji, dia sangat membantu dengan menjelaskan urutan menulis karakter kanji yang susah, beberapa kali bilang “ganbatte kudasai!” sambil menepuk bahu saya. Alhamdulillah… hari ini semuanya lancaaarrrr.😉

Kelas pun usai, rencana awalnya kami mau pulang bareng *kan tetanggaan* tapi karena nasib sepeda saya tadi akhirnya ga jadi. Kami jalan berdua dan berpisah di halte bus. Sebelumnya udah saling tukar nomor rumah dan nomor hp buat janjian berangkat bareng hari Jum’at nanti. InsyaAllah… Tentu saja, saya bakal pinjam sepeda suami yang lagi gakkai!😉

-RN-

One thought on “Hari Pertama Kelas Bahasa Jepang 初めて日本語のクラス

  1. Pingback: Obrolan Semenanjung Korea « Pojok Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s