せんせいたち Sensei tachi

Jadwal ketemu anak-anak dengan agenda agak berbeda dari biasanya. Tim kali ini lumayan komplit, jika sebelumnya ada yang meriang hari ini udah baikan dan kembali ceria. Cuacanya pun secerah wajah anak-anak, sejuk tidak terlalu dingin.🙂 Kebetulan pula hari ini ada yang membawa buku cerita anak-anak beberapa biji, katanya oleh-oleh si papa pas ke Indonesia. Langsung deh ada rikues materinya dari buku cerita itu. Wokey! baiklah nanti kita baca bareng-bareng yaaa…😀

Pembukaan dan sebagainya berjalan luancaarrrr! Anak-anak menunjukkan progress pesat. Alhamdulillah… tante bahagia!😀 Ichi ban yang dateng paling cepet, langsung duduk di depan tante. Anak-anak yang lain, biar ga ribut harus dikasih kerjaan nih. Wah kebetulan ada buku-buku cerita tadi. Jadi deh dibentuk tiga kelompok. Tiap kelompok ada yang udah bisa baca huruf romaji/latin, nah tugas dia adalah membacakan cerita buat teman-temannya. Lumayaaan, bisa bantu tante…😀

Anak-anak excited banget, cepet bacanya, tim kelompoknya pas ditanya juga ngerti isi cerita itu. Jadi lah saling tukar-menukar buku antar kelompok agar semua kebagian cerita yang sama. Saking cepetnya cerita, ternyata semua buku udah habis dilahap! Mesti ngapain lagi nih biar ada kerjaan lain?? *biar ga ribut*😉 Akhirnya si tante bilang: “anak-anak boleh belajar apa aja, maen apa aja, asal ga bicara keras-keras ya..” Mereka sepakat! Pokoknya hari ini menyenangkan, semuanya berperilaku manis, banyak perkembangan pesat. Alhamdulillah…🙂 Sampe akhirnya semua udah dapat giliran, beres acara TPA hari ini. Nah biasanya udah heboh tuh, ada yang minta cerita, ada yang cerita sendiri, ada yang menggambar, rame pokoknya. Kok sampe beres pada adem ayem?? *tante keheranan*. Pada asik ngapain sih? Jadi situasinya gini: anak-anak perempuan sibuk menggambar (posisinya dekat jadi kelihatan), yang laki-laki juga ada sibuk menggambar, yang agak besar ngumpul dipojok sibuk nulis. Nah penasaran apa yang sedang mereka tulis. Akhirnya tanya-lah ke mereka. Beberapa pada malu-malu gitu ditanya, trus ada yang inisiatif ngebacain tulisannya. Kurang lebih begini:

Sensei tachi

Sensei tachi wa:

1番 ichi ban dai suki, tante Tyas

2番 ni ban: guru Indonesia

3番 san ban: guru ngaji

4番 yon ban: guru Jepang

Dia membacakan urutan guru yang dia suka. Duuhhh… pas denger itu jadi mengharu biru. Tante ditaro’ diurutan pertama. *mewek terharu*😦 Anak-anak yang lain mendengarkan, biasalah anak-anak… langsung masing-masing hampir semuanya angkat tangan berebut buat nyebutin “sensei tachi” nya. Jadi semuanya dikasih kesempatan bergiliran dan pada bilang “ichi ban tante Tyas”. Huhuhu… langsung cleeesss nancep di hati. Anak-anak yang polos, yang jujur, yang bersih, semuanya bikin mengharu biru.

Makasi anak-anak, tante udah kalian beri cinta yang buanyaaakkkk bangeeeetttt. Tante juga sayaaaangggg bangeeeettt sama kalian. *mewek*.

-RN-

One thought on “せんせいたち Sensei tachi

  1. Pingback: Kenikmatan Menjadi Pendidik: Boleh Mengatakan Tidak kepada Anak « Pojok Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s